Saya suka blog ini

Rabu, Januari 10, 2007

10 Januari 2007

Cuaca hari ini cerah. Tiada tanda hari akan hujan. Aku mulakan kelas dengan suasana yang paling ceria dan hari ini semua kanak-kanak juga ceria. Tiada seorang pun yang menangis sebab hari ini aku berikan tanda nama yang cantik itu kepada semua kanak-kanak. Seronok sungguh melihat keadaan mereka yang riang pagi ini.

Sebagaimana biasa, aku mulakan sesi pembelajaran dengan aktiviti menyanyi. Nampaknya sepanjang minggu ini aku akan kenalkan kanak-kanak dengan lagu berkaitan hari supaya mereka ingat nama setiap hari yang ada dalam dwibahasa sambil menunjukkan bilangan hari:

Isnin, Selasa, Rabu, Khamis,
Jumaat, Sabtu, Ahad cuti.
Monday, Tuesday, Wednesday, Thursday,
Friday, Saturday, Sunday holiday.

Lagu ini aku ulang setiap hari supaya mereka ingat dengan lebih cepat. Dalam melodi yang sama aku ajar kanak-kanak menyanyi lagu "Anak Nabi" untuk mengukuhkan pengiraan hingga angka 7:

Anak Nabi kita ada tujuh orang,
Tiga lelaki, empat perempuan,
Kassim, Abdullah, Ibrahim, Fatimah,
Zainab, Rokiah, Umi Kalsom.

Sambil itu aku juga bertanyakan bagaimana cara kanak-kanak menjaga kebersihan diri. Untuk itu kami menyanyikan lagu juga dalam dwibahasa:

Ini cara gosok gigi,
Gosok gigi, gosok gigi,
Ini cara gosok gigi,
Setiap hari.

This is the way I brush my teeth,
I brush my teeth, I brush my teeth,
This is the way I brush my teeth,
Early in the morning.

Ini cara sikat rambut,
Sikat rambut, sikat rambut,
Ini cara sikat rambut,
Setiap hari.

This is the way I comb my hair,
I comb my hair, I comb my hair,
This is the way I comb my hair,
Early in the morning.

Sepanjang hari ini aku memberikan kanak-kanak latihan pratulis diselang-seli dengan aktiviti menyanyi dan bermain. Sewaktu hampir waktu pulang, aku mengajak semua kanak-kanak berkumpul di hadapan kelas untuk menyanyi lagu " Kalau rasa gembira ":

Kalau rasa gembira tepuk tangan,
Kalau rasa gembira tepuk tangan,
Kalau rasa gembira, tandanya hati suka,
Kalau rasa gembira tepuk tangan.
( Aku ulang dengan beberapa aksi lain)

Tanpa aku sedari Afif rupanya ke tandas. Kebetulan pintu belakang kelas ditiup angin dan tertutup. Tiba-tiba aku terdengar suara kanak-kanak menangis. Rupa-rupanya Afif tidak dapat masuk ke kelas. Semua kanak-kanak pergi meninjaunya. Pucat sedikit rupa Afif kerana dia menyangka kami semua akan meninggalkannya di situ. Kerana tidak dapat membuka pintu, Afif menangis ketakutan. Afif! Afif!...itu pun jadi sebab untuk menitiskan airmata.

2 ulasan:

TheReds berkata...

he he..biasalah tu cikgu..bebudak..

Fauziah berkata...

alam kanak-kanak memang seronok. mereka sentiasa relaks. x tension x de masalah